PERIWAYATAN ABU KHURAIRAH DALAM KITAB SHAHIH BUKHARI ( Aplikasi teori Tahammul wa ada al- Hadits )

PERIWAYATAN ABU KHURAIRAH DALAM KITAB SHAHIH BUKHARI    

( Aplikasi teori Tahammul wa ada  al- Hadits )

 A. Pendahuluan

Abū Hurairah adalah salah satu dari beberapa tokoh sahabat yang diberi gelar al-mukatsirūn fī al-hadīs, yaitu orang yang banyak meriwayatkan hadis. Posisi Abū Hurairah memang sangat kontroversial. Beliau masuk Islam setelah peristiwa Khaibar, yaitu tahun ke-7 H. Setelah beliau masuk Islam, beliau langsung menjadi salah satu sahabat yang paling dekat dengan Nabi Saw. Bahkan kedekatannya melebihi kedekatan sahabat-sahabat yang lain.

Posisi kontroversial Abū Hurairah berkaitan dengan banyaknya hadis yang diriwayatkan olehnya padahal Abū Hurairah bergaul dengan Nabi Saw hanya tiga tahun setengah (kurang-lebih). Banyaknya hadis yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah mengalahkan jumlah hadis yang diriwayatkan sahabat-sahabat yang lain termasuk istri Nabi sendiri, Siti ‘Āisyah r.a.

Melihat perbandingan jumlah hadis yang diriwayatkan oleh khalifah al-rasyidin, yaitu Abū Bakr ash-Shiddiq berjumlah 142 hadis, ‘Umar ibn Khaththab berjumlah 437 hadis, ‘Utsman ibn ‘Affān berjumlah 146 hadis dan ‘Alī ibn Abī Thālib berjumlah 586 hadis dengan jumlah total 1.41 hadis, hanya berjumlah 25% dari jumlah hadis yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah. Padahal Abū Hurairah adalah seorang Muslim yang punya sejarah singkat, ketidak-dikenalan dirinya, buta hurufnya serta segala sesuatu yang menjadikan dirinya menjadi orang rendah. Sedangkan khalifah al-rasyidin memiliki keutamaan tersendiri dalam Islam, keberadaan mereka selama penyusunan syari’at, keberanian mereka di sepanjang 52 tahun; 23 tahun mereka mengabdi pada Nabi Saw dan 29 tahun mereka mengatur umat serta menguasai bangsa-bangsa lain. Mereka menaklukan wilayah-wilayah Kisra dan Kaisar, mereka membangun kota-kota serta negeri-negeri, menyebarkan Islam serta mendeklarasikan hukum-hukum syari’at dan sunnah.

Kondisi ini menyebabkan Abū Hurairah menjadi sorotan serta kritikan  kritikus hadis dengan tuduhan bersikap tidak jujur dan ceroboh dalam penyampaian hadis, hal ini sebagai akibat dari kenyataan bahwa terdapat sahabat tertentu yang dalam hal periwayatan melebihi batas kewajaran dalam jumlah hadis yang ia sampaikan. Selain itu ,menurut kritikus hadis tidak mungkin untuk percaya bahwa Abū Hurairah menyampaikan hadis begitu banyak.

Melihat fakta di atas, maka perlu upaya yang lebih serius untuk bisa melakukan kajian secara kritis terhadap keberadaaan dan posisi Abū Hurairah. Hal ini tentunya memiliki argument yang kuat. Pertama, Abū Hurairah adalah tokoh sahabat yang paling banyak dalam meriwayatkan hadis, dimana posisi hadis merupakan sumber hukum asasi Islam ke-2 setelah Alquran. Oleh karena itu, diperlukan upaya-upaya yang kritis untuk melakukan kajian lebih intensif dalam rangka membuktikan ke-‘adalah-an serta kehujjahan hadis-hadis yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah Kedua, dalam hadis, terdapat ajaran dan tuntunan yang berkaitan dengan akidah, iman, ibadah, akhlak dan muamalah. Hal ini tentunya memiliki signifikansi yang kuat untuk keberlangsungan Islam itu sendiri.

 

b. Periwayatan Hadits

Proses periwayatan dalam hadits meliputi penerimaan dan penyampaian hadits, yang dalam ilmu hadits disebut dengan istilah tahammul wa ada al-hadits. Para Ulama hadis telah membahas syarat-syarat umum sahnya seorang periwayat yang menerima dan menyampaikan riwayat hadis. Merekapun pada umumnya berpendapat bahwa orang-orang kafir dan anak-anak dinyatakan sah menerima riwayat hadis, meskipun mereka dipandang tidak sah untuk menyampaikannya. Adapun syarat-syarat yang harus dipenuhi seorang periwayat ketika menyampaikan hadis – sehingga riwayatnya bisa dijadikan hujjah, baik laki-laki maupun perempuan – adalah islam, baligh, adil, dan dhabt.

Diantara metode penerimaan hadits adalah sebagai berikut: As-Simā’ (السماع; Al-Qirā‘ah ‘alā asy-Syaikh (القراءة على الشيخ); Al-Ijāzah (الإجازة; Al-Munāwalah (المناولة);  Al-Mukātabah (المكاتبة) I‘lām asy-Syaikh (إعلام الشيخ); Al-Washiyyah (الوصية); dan Al-Wijādah (الوجادة

Metode penerimaan hadits tersebut dalam untaian sanad dapat dilihat dari shighat yang dipakai. Adapun shīghat yang mengantarkan kepada ungkapan matan hadis marfū‘ sangat beragam dari yang paling jelas memperlihatkan ke-marfū‘-annya (marfū‘ sharīĥ) hingga yang samar dan mengundang keraguan. Shīghat marfū‘ sharīh dalam penelitian ini maksudnya adalah shīghat yang menunjukkan penerimaan riwayat dari Nabi saw secara langsung, seperti shīghat سمعت, أنه سمع, حدثنا, أخبرنا dan شهدنا.

Sedangkan yang dimaksud shīghat yang samar dan mengundang keraguan adalah shīghat yang menunjukkan antara penerimaan riwayat dari Nabi saw secara langsung atau tidak langsung, dalam hal ini para Ulama berbeda pendapat, ada yang mengatakan bahwa shīghat tersebut mengindikasikan penerimaan secara langsung dari Nabi saw, sedangkan yang lainnya mengatakan bahwa shīghat tersebut menunjukkan penerimaan secara tidak langsung dari Nabi saw atau diindikasikan bahwa riwayat tersebut diterima melalui shahabat lainnya (mursal shahaby). Yang termasuk shīghat kategori ini adalah يبلغ به, رواية, يرفعه, عن, قال, أن, كان, نهى, أمر atau lafadz sejenis lainnya.

            keberadaan syawāhid dan muttabi’ bukanlah hal yang paling utama dalam menilai kehujjahan suatu hadis namun lebih bersifat menguatkan status suatu hadis sehingga hadis tersebut dinilai memiliki klaim sejarah. Syāhid artinya yang menyaksikan. Satu hadis yang matannya mencocoki matan hadis lain. Atau dengan kata lainmeriwayatkan sebuah hadis lain yang sesuai maknanya. Sedangkan muttabi’ adalah satu hadis yang sanadnya menguatkan sanad lain dari hadis yang sama.

Urgensi mempelajari Makkiyyah dan Madaniyyah dalam ilmu hadis adalah untuk memahami karekteristik dan ciri khas riwayat-riwayat yang termasuk bagian dari Makkiyyah dan Madaniyyah itu sendiri, karena tanpa mengetahui Makkiyyah dan Madaniyyah kita akan sulit membedakan riwayat-riwayat shahabat antara yang benar-benar marfū’ muttashil dan marfū’ ghair muttashil.

Definisi Makkiyyah dan Madaniyyah mengacu kepada teori dalam Ulūm al-Qurān sebagai berikut:

  1. Makkiyyah adalah segala sabda, perbuatan atau taqrir (riwayat-riwayat) Nabi saw di Mekkah. Sedangkan Madaniyyah adalah segala sabda, perbuatan, atau taqrir (riwayat-riwayat)  Nabi saw di Madinah. Hal ini didasarkan pada tema-tema hadis.
  2. Makkiyyah adalah segala sabda, perbuatan, atau taqrir (riwayat-riwayat)  Nabi saw sebelum Hijrah. Sedangkan Madaniyyah adalah segala sabda, perbuatan, atau taqrir (riwayat-riwayat)  Nabi saw setelah Hijrah.

Dengan mengkaji tiga variable diatas yaitu shighat tahammul wa ada al-hadits, keberadaan syahid dan muttabi’, setelah menengelompokkan riwayat kedalam makiyyah dan madaniyah, validitas sebuah riwayat dan kredibilitas perowinya dapat diketahui.

c. Metodologi Penelitian

            Dalam menyusun sebuah penelitian diperlukan adanya data, bahan serta keterangan-keterangan lainnya yang berhubungan dengan pokok permasalahan yang akan dibahas. Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode analisis isi (content analysis), yaitu metode dalam meneliti suatu objek penelitian untuk menggambarkan secara sistematis objek yang akan diteliti, sehingga akan didapatkan data yang benar-benar akurat. Selanjutnya penelitian ini dilakukan dengan menempuh tahap-tahap sebagai berikut:

            Pertama, mengumpulkan semua hadis-hadis yang diriwayatkan Abū Hurairah dalam kitab Shaĥīĥ Al-Bukhārī dalam daftar khusus dan terpisah.

            Kedua, meneliti setiap shīghat atau lafal yang digunakan oleh Abu Hurairah ketika menerima hadis dari Rasulullah saw sehingga akan diperoleh gambaran keadaan proses periwayatan hadis secara jelas dan utuh sekaligus untuk membuktikan apakah hadis yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah tersebut berasal dari Nabi atau tidak..

            Ketiga, meneliti kemungkinan tempat dan waktu dikeluarkannya hadis tersebut oleh Nabi saw (Makkiyyah atau Madaniyyah). Langkah ini dilakukan untuk mendukung dan memperjelas data yang diperoleh pada langkah pertama.            Keempat, meneliti keberadaan syawāhid dan mutābi’ dari setiap hadis yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah.

            Kelima. Menyimpulkan hasil penelitian.

Adapun data yang digunakan dalam penelitian ini diperoleh dari data primer dan data sekunder. Data Primer primer dalam penelitian ini adalah kitab Shaĥīĥ Al-Bukhārī. Sedangkan data sekunder dalam penelitian ini adalah kitab-kitab atau buku-buku yang memuat teori-teori atau konsep-konsep tentang ilmu hadis, khususnya yang berkaitan dengan objek penelitian ini, seperti teori tentang tahammul wa adā’ al-hadīts, sirāh nabawiyah, tarīkh tasyri’ Islām dan lain-lain. Data sekunder ini dipandang dapat mendukung dan melengkapi serta menjadi dasar analisis data primer.

 

d. Kredibilitas dan Validitas riwayat Abu Khurairoh dalam Shahih Bukhari

            Dalam Shaĥīĥ Al-Bukhārī, secara keseluruhan hadis yang diriwayatkan Abū Hurairah berjumlah 1039 hadis berikut pengulangan. Shīgat yang digunakan Abū Hurairah dalam kitab Shaĥīĥ Al-Bukhārī

Dari 1039 hadis-hadis yang diriwayatkan Abū Hurairah dalam Shaĥīĥ Al-Bukhārī, 1028 hadis berstatus marfū‘ – baik dalam bentuk hadis qauliyah, fi‘liyah, taqrīriyah maupun tentang shifāt wa syamāil – dan 11 hadis yang berstatus mauqūf.[1]

Hadis-hadis Abū Hurairah tersebut hampir dapat ditemukan dalam setiap kitāb dalam Shaĥīĥ Al-Bukhārī, kecuali dalam 7 kitāb yakni kitāb bad’u al-waĥyī, kitāb al-ĥaidh, kitāb at-tayamum, kitāb as-salam, kitāb asy-syafa‘at, dan kitāb adz-dzabā’iĥ wa ash-shaid. Adapun shīghat yang digunakan dalam periwayatannya adalah sebagai berikut:

  1. Shīghat سمعت

Ada 53 hadis Abu Hurairah yang menggunakan shīghat ini antara lain dalam kitāb al-wudhū, kitāb ash-shalāt, kitāb al-adzān, kitāb al-jumu‘ah, kitāb ash-shaum, kitāb at-tarāwīĥ, kitāb fī al-istifrādh wa adā’I ad-duyūn, kitāb al-‘itq, kitāb al-maghāzi, kitāb tafsīr al-Qur’ān, kitāb al-mardhā, kitāb ad-da‘awāt, kitāb al-ĥudūd, kitāb al-fitan, dan kitāb at-tamannā masing-masing 1 hadis; kitāb al-ĥajj, kitāb al-buyū‘, kitāb aĥādīts al-anbiya dan kitāb ath-thibb masing-masing 2 hadis; kitāb al-janāiz, kitāb al-jihād wa as-sīr, kitāb al-adab, kitāb ar-riqāq, kitāb at-ta‘bīr dan kitāb at-tauĥīd masing-masing 3 hadis; kitāb al-libās 4 hadis; dan kitāb al-manāqib 6 hadis.

  1. Shīghat أنه سمع

Ada 25 hadis yang menggunakan shīghat ini antara lain dalam kitāb al-wudhū, kitāb mawāqīt ash-shalāt, kitāb al-jumu‘ah, kitāb az-zakāt, kitāb al-buyū‘, kitāb tafsīr al-Qur’ān, kitāb an-nikāĥ, kitāb ath-thibb, kitāb al-libās, kitāb ad-da‘awāt, kitāb al-ĥudūd, kitab al-aĥkām dan kitāb al-I‘thishām bi al-kitāb wa as-sunnah masing-masing 1 hadis; kitāb al-jihād wa as-sīr, kitāb ar-riqāq dan kitāb ad-diyāt masing-masing 2 hadis; kitāb aĥādīts al-anbiya dan kitāb at-tauĥīd masing-masing 3 hadīs.

  1. Shīghat أوصاني

Ada 2 hadis yang menggunakan shīghat ini yakni dalam kitāb al-jumu‘ah dan kitāb ash-shaum.

  1. Shīghat عن

Hadis yang menggunakan shīghat ini berjumlah 258, antara lain terdapat dalam kitāb shalāt at-tarāwīĥ, kitāb al-hiwālāt, kitāb al-wakālah, kitāb mazāri‘ah, kitāb al-khushūmāt, kitāb al-luqathah, kitāb al-madlālim wa al-ghashb, kitāb ar-rahn, kitāb asy-syurūth, kitāb fadhā’il al-Qur’ān, kitāb ath-thalāq, kitāb an-nafaqāt, kitāb al-mardhā, kitāb kifārāt al-aimān, kitāb ad-diyāt, kitāb al-aĥkām dan kitāb at-tamannā masing-masing 1 hadis; kitāb al-‘ilm, kitāb mawāqīt ash-shalāt, kitāb al-ijārah, kitāb fī al-istifrādh wa adā’I ad-duyūn, kitāb asy-syirkah, kitāb al-washāyā, kitāb al-ath‘imah, kitāb al-‘aqīqah, kitāb al-aimān wa an-nudzūr, kitāb al-ĥiyal, dan kitāb al-aĥkām masing-masing 2 hadis; kitāb al-wudhu, kitāb al-ghusl, kitāb al-janāiz, kitāb ash-shaum, kitāb al-masāqāh, kitāb al-maghāzi, kitāb al-libās, kitāb ad-da‘awāt, kitāb al-hudūd, kitāb at-tā‘bīr, dan kitāb al-i‘tishām bi al-kitāb wa as-sunnah masing-masing 3 hadis; kitāb al-īmān, kitāb ash-shalāt, kitāb al-ĥajj, kitāb al-‘itq, kitāb al-hibah wa fadhlihā wa at-taĥrīdh ‘alaihā, kitāb al-qadr, kitāb al-farāidh dan kitāb al-fitan masing-masing 4 hadis; kitāb al-adzān, kitāb al-jumu‘ah, kitāb ath-thibb, dan  kitāb al-isti’dzān masing-masing 5 hadis; kitāb az-zakāt, dan kitāb al-manāqīb masing-masing 7 hadis; kitāb an-nikāĥ 9 hadis; kitāb al-buyū‘ dan kitāb al-jihād wa as-sīr masing-masing 10 hadis; kitāb bad’i al-khalq 12 hadis; kitāb ar-riqāq 13 hadis; kitāb al-adab 15 hadis; kitāb at-tauĥīd 16 hadis; dan kitāb aĥādīts al-anbiya, kitāb tafsīr al-Qur’ān masing-masing 18 hadis.

  1. Shīghat قال

Di antara shīghat yang digunakan Abu Hurairah, shīghat ini adalah yang paling banyak digunakan yakni sejumlah 409 hadis. Di antaranya terdapat dalam kitāb mawāqīt ash-shalāt, kitāb al-luqathah, , kitāb ar-rahn, kitāb asy-syahādāt, kitāb fardh al-khams dan kitāb akhbār al-āhad  masing-masing 1 hadis; dalam kitāb al-‘ilm, kitāb al-ghusl, kitāb al-wakālah,  kitāb al-khushūmāt, kitāb al-washāyā, kitāb fadhā’il al-Qur’ān, kitāb al-asyribah, kitāb al-mardhā, kitāb istitābah al-murtaddīna wa al-mu‘ānidīna wa qitālihim, kitāb al-ikrāh, kitāb al-ĥiyal dan kitāb at-tamannā masing-masing 2 hadis; dalam kitāb al-jizyah, kitāb ath-thalāq, kitāb an-nafaqāt, kitāb al-farāidh dan kitāb al-ahkām masing-masing 3 hadis; kitāb al-īmān, kitāb mazāri‘ah, kitāb al-madlālim wa al-ghashb, kitāb ath-thibb, kitāb al-isti’dzān, kitāb ad-da‘awāt, kitāb al-qadr, kitāb kifārāt al-aimān, kitāb ad-diyāt, dan kitāb al-fitan masing-masing 4 hadis;  kitāb al-wudhu, kitāb al-masāqāh, kitāb an-nikāħ, dan kitāb al-libās, masing-masing 5 hadis; kitāb ash-shalāt, dan kitāb at-tā‘bīr masing-masing 6 hadis; kitāb ash-shaum sejumlah 7 hadis; kitāb al-i‘tishām bi al-kitāb wa as-sunnah sejumlah 8 hadis; kitāb al-janāiz, dan kitāb al-ath‘imah masing-masing 9 hadis; kitāb az-zakāt, kitāb al-ĥajj, kitāb al-aimān wa an-nudzūr, dan kitāb al-ĥudūd masing-masing 10 hadis; kitāb al-adzān sejumlah 11 hadis; kitāb al-jumu‘ah sejumlah 12 hadis; kitāb ar-riqāq 13 hadis; kitāb al-maghāzi 14 hadis; kitāb al-jihād wa as-sīr dan kitāb bad’i al-khalq masing-masing 16 hadis; kitāb at-tauĥīd 17 hadis; kitāb al-adab 19 hadis; kitāb al-manāqīb sejumlah 23 hadis; kitāb aĥādīts al-anbiya 25 hadis; dan dalam kitāb tafsīr al-Qur’ān sejumlah 26 hadis.

  1. Shīghat أن/ إن

Hadis mu’annan ini berjumlah 232. Antara lain terdapat dalam kitāb al-ghusl, kitāb shalāt at-tarāwīh, kitāb al-wakālah, kitāb mazāri‘ah,  kitāb fī al-istifrādh wa adā’I ad-duyūn, kitāb asy-syurūth, kitāb fadhā’il al-Qur’ān, kitāb al-ath‘imah, kitāb al-isti’dzān,  kitāb al-ikrāh,dan  kitāb al-ĥiyal masing-masing 1 hadis; dalam kitāb al-‘ilm, kitāb al-wudhu, kitāb al-ĥiwālāt, kitāb al-hibah wa fadhlihā wa at-taħrīdh ‘alaihā, kitāb al-washāyā, kitāb al-aimān wa an-nudzūr, kitāb al-farāidh, kitāb ad-diyāt, kitāb at-tā‘bīr, kitāb al-ahkām dan kitāb akhbār al-āhad  masing-masing 2 hadis; dalam kitāb al-janāiz, kitāb ash-shaum, kitāb al-masāqāh, kitāb al-madlālim wa al-ghashb, kitāb asy-syahādāt, kitāb al-asyribah, kitāb al-libās, dan kitāb at-tamannā masing-masing 3 hadis; dalam kitāb al-īmān, kitāb mawāqīt ash-shalāt, kitāb fardh al-khams, kitāb aħādīts al-anbiya, kitāb al-maghāzi, kitāb an-nikāĥ, kitāb an-nafaqāt, kitāb al-fitan dan kitāb al-i‘tishām bi al-kitāb wa as-sunnah masing-masing 4 hadis; dalam kitāb az-zakāt, kitāb al-ĥajj, dan kitāb ath-thibb masing-masing 5 hadis; dalam kitāb al-buyū‘, kitāb al-jihād wa as-sīr dan kitāb al-ħudūd masing-masing 6 hadis; kitāb ad-da‘awāt 7 hadis; dalam kitāb ash-shalāt, kitāb bad’i al-khalq kitāb ar-riqāq masing-masing 8 hadis; kitāb al-manāqīb dan kitāb tafsīr al-Qur’ān masing-masing 9 hadis; kitāb al-adab 10 hadis; kitāb al-jumu‘ah sejumlah 12 hadis; kitāb at-tauĥīd 16 hadis; dan kitāb al-adzān sejumlah 17 hadis.

  1. Shīghat كان

Ada 22 hadis yang menggunakan shīghat ini yakni dalam kitāb al-īmān, kitāb al-wudhū, kitāb al-janāiz, kitāb az-zakāt, kitāb ash-shaum, kitāb al-i‘tikāf, kitāb al-hibah wa fadhlihā wa at-taħrīdh ‘alaihā, kitāb al-jihād wa as-sīr kitāb fadhā’il al-Qur’ān, kitāb al-libās, kitāb al-adab,  kitāb ad-da‘awāt, dan kitāb ar-riqāq masing-masing 1 hadis; kitāb al-jumu‘ah 3 hadis dan dalam kitāb al-adzān sejumlah 6 hadis.

  1. Shīghat رفعه/ يرفعه

Ada 2 hadis yang menggunakan shīghat ini yakni dalam kitāb tafsīr al-Qur’ān dan kitāb al-aimān wa an-nudzūr.

  1. Shīghat يبلغ به

Ada 3 hadis yang menggunakan shīghat ini yakni 2 hadis dalam kitāb tafsīr al-Qur’ān dan 1 hadis dalam kitāb at-tauĥīd.

  1. Shīghat رواية

Ada 3 hadis yang menggunakan shīghat ini yakni dalam kitāb al-libās, kitāb al-adab dan kitāb ad-da‘awāt.

  1. Shīghat نهى/ ينهى

Ada 18 hadis yang menggunakan shīghat ini antara lain dalam kitāb ash-shalāt, kitāb mawāqīt ash-shalāt, kitāb al-jumu‘ah, kitāb al-ijārah, kitāb asy-syurūth, kitāb ath-thalāq, kitāb al-ĥudūd,dan  kitāb at-tamanna masing-masing 1 hadis; serta dalam kitāb ash-shaum, kitāb al-buyū‘, kitāb an-nikāĥ dan kitāb al-libās masing-masing 2 hadis.

  1. Shīghat أمر

Hanya ada 1 hadis yang menggunakan shīghat ini yakni dalam kitāb az-zakāt.

      Jumlah riwayat Abū Hurairah yang paling banyak terdapat dalam kitāb tafsīr al-Qurān sejumlah 60 hadis (5,77 %), kemudian dalam kitāb at-tauĥīd sejumlah 56 hadis (5,38 %), kitāb al-adab sejumlah 49 hadis (4,72 %), kitāb al-manāqib sejumlah 46 hadis (4,42 %), kitāb ar-riqāq sejumlah 40 hadis (3,85 %), sedangkan dalam kitāb lainnya di bawah 40 hadis. Mengenai jumlah riwayat ini selengkapnya dapat dilihat dalam tabel Shīghat Riwayat Abu Hurairah dalam Shaĥīĥ Al-Bukhārī.

Dengan demikian shīghat yang mengindikasikan adanya penerimaan secara langsung dari Nabi sejumlah 80 hadis atau sekitar 7,78% dari 1028 hadis. Sedangkan shīghat yang mengindikasikan adanya penerimaan secara tidak langsung sejumlah 948 atau sekitar 92, 22%.

Adapun syawāhid dari hadis-hadis yang diriwayatkan Abū Hurairah adalah sebagai berikut:[2]

  1. Jābir ibn ‘Abdullah (16 SH – 78 H) menjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 38, 107, 497, 764, 883, 1367, 3006, 3275,  4700, 4717, 4866, 5457, 5884, 6063, dan 6088.
  2. ‘Aisyah binti Abu Bakr (9 SH – 58 H). ’Aisyah binti Abi Bakr al-Shiddiq menjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 45, 83, 269, 1115, 1781, 1791, 1903, 3536, 4718, 4741, dan 6950.
  3. Ibn ‘Umar ( 10 SH – 73 H) menjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 45, 460, 502, 733, 2041, 3071, 3361, 5342, dan 5344.
  4. Sa‘ad ibn Mālik menjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 99, 156, 393, 764, 883, 1077, 1115, 1121, 1173, 1226, 1761, 2050, 2234, 2584, 3157, 3163, 4471, 4638, 5210, 5884, 6063, 6069, 6088, 6097, 6659, dan 6877.
  5. Anas ibn Mālik enjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 107, 213, 600, 883, 1312, 1765, 1914, 3275, 4335, 5514, 5551, 6088, 6473, dan 6856.
  6. Ibn ‘Abbās (w. 68 H) menjadi Syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 107, 109, 764, 2050, 2584, 3275, 4529, 4866, 6088, 6485, dan 6520.
  7. ‘Umar ibn al-Khaththāb (w. 23 H) menjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 160, 833, 1312, 1375, 1650, 2147, 2569, dan 2727.
  8. ‘Alī ibn Abī meriwayatkan hadis kepada Abu Hurairah pada hadis no. 356.
  9. Jundub ibn Junādah Abu Dzar al-Ghifāry (w. 32 H). menjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 48, 798, 832, 1367, dan 3157.
  10. ‘Abdullah ibn ‘Utsmān (w. 13 H). menjadi syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 356, 1312, 1364, 2569, dan 2727.
  11. ‘Abdullah ibn Mas‘ūd syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 4529, 4686, dan 5299.
  12. Sahl ibn Sa‘ad ibn Mālik Abū al-‘Abbas al-Anshāry (w. 88 H) pada hadis no. 2584, 6069, dan 6097.
  13. Zaid ibn Khālid syāhid riwayat Abu Hurairah pada hadis no. 838, 2008, dan 2147.
  14. ‘Abdullah ibn ‘Amr syāhid pada hadis no. 1115, 1488, dan 6805.
  15. ‘Uqbah ibn ‘Āmir syahid pada hadis no. 160.
  16. Ĥudzaifah ibn al-Yamāni syāhid riwayat Abū Hurairah pada hadis no. 231.
  17. Ĥasān ibn Tsābit pada hadis no. 434.
  18. ‘Imrān ibn Ĥushain syāhid riwayat Abū Hurairah pada hadis no. 460.
  19. Zaid ibn Sahl ibn pada hadis no. 883.
  20. Abū Sa‘īd ibn al-Ma‘lā hadis no. 1121.
  21. As‘ad ibn Sahl pada hadis no. 1231.
  22. Sa‘ad ibn Abī Waqāsh hadis no. 1747.
  23. Al-Fadhl ibn al-‘Abbās hadis no. 1781, dan 1791.
  24. ‘Āmir ibn Rubai‘ah hadis no. 1650.
  25. Rifā‘ah ibn Rāfi‘hadis no. 715.
  26. Yahya ibn hadis no. 715.
  27. Syuraĥbīl ibn al-Misthi hadis no. 833.
  28. Ĥukaim ibn Ĥizām hadis no. 1338.
  29. Khabbāb ibn al-Aratt hadis no. 45, dan 1370.
  30. Jābir ibn syāhid hadis no. 2803.
  31. Ibanah al-Ĥārits ibn ‘Āmir, syāhid pada hadis no. 2818.
  32. Zainab bint Abī Salamah pada hadis no. 4529.
  33. Naufal ibn Mu‘āwiyah syāhid riwayat hadis no. 3334.
  34. Zaid ibn Tsābit hadis no. 2041.
  35. Hindun bint Abī Umayyah hadis no. 1781, 1791 dan  4529.
  36. ‘Uwaimir ibn Mālik hadis no. 5854.
  37. Ubay ibn Ka‘ab hadis no. 4335.
  38. ‘Abdullah ibn Ubay hadis no. 2802.
  39. ‘Abdullah ibn Salām hadis no. 883.
  40. Bashrah ibn Abī Bashrah hadis no. 883.
  41. Muhammad ibn al-Aswad hadis no. 1765.
  42. Shafiyah bint Syaibah hadis no. 1791.
  43. Ummu ‘Utsmān bint Sufyān hadis no 1791.
  44. ‘Abdullah ibn Mughaffal hadis no. 2154.
  45. Tsaubān ibn hadis no. 2548.
  46. ‘Umair ibn Qatādah ida hadis no. 2560.
  47. Shadī ibn ‘Ajlān hadis no. 2755.
  48. Ĥamzah ibn ‘Amr hadis no. 2793.
  49. Qabīshah ibn Dzuaib hadis no. 4718.
  50. Asma’ bint Abī Bakr ash-Shadīq hadis no. 4822.
  51. Abū Mālik al-Aslamy, pada hadis no. 4866.
  52. ‘Abdullah ibn Qīsa hadis no. 4977, dan 5832.
  53. Al-Miqdām ibn Ma‘dy hadis no. 5514.
  54. Khuwailid ibn ‘Amr pada hadis no. 5557.

 

e. Kesimpulan

1. Shīghat yang digunakan Abū Hurairah ketika meriwayatkan hadis yang mengindikasikan adanya penerimaan secara langsung dari Nabi sejumlah 80 hadis atau sekitar 7,78% dari 1028 hadis. Sedangkan shīghat yang mengindikasikan adanya penerimaan secara tidak langsung sejumlah 948 atau sekitar 92,22%. Ketika shīghat ini dihubungkan dengan periodisasi Makkiyyah-Madaniyyah maka akan semakin terlihat jelas bagaimana keadaan dan kualitas proses periwayatan tersebut berlangsung.

2. Tuduhan-tuduhan yang dilontarkan kepada Abū Hurairah – yang mengatakan bahwa Abu Hurairah telah berbohong – adalah tidak benar, hal ini telah dibuktikan dengan analisis marwiyāt terhadap 4 hadis (tanpa pengulangan atau 12 hadis berikut pengulangan) yang diindikasikan diriwayatkan pada periode Mekkah, namun shīghat yang digunakan dalam periwayatan hadis-hadis tersebut adalah shīghat yang menunjukkan adanya kemungkinan periwayatan secara tidak langsung. Sehingga dapat dinyatakan bahwa tidak ada satu pun riwayat hadis yang dapat mengantarkan pada tuduhan atau meragukan ke-‘adil-an dan kredibilitas  Abū Hurairah dalam periwayatan hadis Nabi Saw atau dengan kata lain semua riwayat Abū Hurairah dinyatakan valid

Untuk Menyempurnakan teori ini diperlukan adanya penelitian khusus mengenai kategorisasi hadis-hadis Makkiyyah-Madaniyyah yang dapat digunakan sebagai analisis dalam mencari kebenaran suatu riwayat ataupun keperluan lainnya dalam bidang ilmu hadis.

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Abbas, Hasjim, Kritik Matan Hadis,Yogyakarta: Teras, 2004.

Abd al-Barr, Yūsuf ibn ‘Abdullah ibn Muhammad ibn, Al-Istī’āb fī Ma‘rifah Al-Ashĥāb, juz IV, Beirut: Dār al-Jīl, 1412 H.

Al-Asfarā’īny, Ya’qūb ibn Ishāq Abū ‘Awānah, Musnad Abī ‘Awānah, Beirut: Dār Al-Ma‘rifah, 1998.

Al-‘Asqalani, Ibn Ĥajar Al-Imām Al-Hāfizh, Fatĥ Al-Bārī Syarĥ Shaĥīĥ Al-Bukhārī, terj. Ghazirah Abdi Ummah, Juz 1, Jakarta: Pustaka Azzam, 2002.

Al-Ashbahani, Aĥmad ibn ‘Alī Abū Bakr, Rijāl Shaĥīĥ Muslim, Beirut: Dār al-Ma‘rifah, 1407 H.

Al-Baghdadi, Abū Bakr Aĥmad bin ‘Alī bin Tsābit al-Khatīb, Kitāb al-Kifāyah fī ‘Ilm ar-Riwāyah, Beirut Dār al-Kutub al-Ilmiyyah, 1409 H.

Al-Bukhari, Muhammad bin Ismail Abu Abdullah al-Ju’fi, Shaĥīĥ Bukhārī, Beirut: Dār Ibn Katsīr, al-Yamamah, Cet. III, 1987. 

Al-Haitsamy, ‘Ali ibn Abī Bakr, Majmu‘ Az-Zawāid, Beirut: Dār ar-Riyān Li at-Turāts, 1407 H.

Al-Idlibi, Shalāĥ al-Dīn bin Aĥmad, Manhaj Naqd Al-Matn ‘ind ‘Ulamā Al-Ĥadīts Al-Nabawī, Beirut: Dār al-Afāq al-Jadīdah, 1983/ 1403 H.

Al-Khatīb, Muhammad ‘Ajaj, Ushūl Al-Ĥadīts: Pokok-Pokok Ilmu Hadits, terj. Qodirun Nur dan Ahmad Musyafiq, Jakarta: Gaya Media Pratama, Cet. 2, 2001.

__________, Hadis Nabi Sebelum Dibukukan, Jakarta: Gema Insani Press, 1999.

Al-Mundziry, ‘Abd al-‘Adzim ibn ‘Abd al-Qawi Abū Muhammad, At-Targhīb wa At-Tarhīb, Beirut: Dār Al-Maktabah Al-‘Alamiyyah, 1417 H.

Al-Musawi, Sharafudden, Menggugat Abu Hurairah: Menelusuri Jejak Langkah dan Hadis-hadisnya, Jakarta, Pustaka Zahra, Cet. I, 2002.

Ash-Shiddieqy, T.M Hasbi, Sejarah & Pengantar Ilmu Hadits, Semarang, Pustaka Rizki Putra, Cet. VIII, Edisi ke-2, 2001.

As-Sayis, Muhammad Ali, Sejarah Fikih Islam, Jakarta: Pustaka Al-Kautsar, 2003.

As-Suyuthi, Jalal ad-Din abd ar-Rahman ibn Abi Bakr Abu al-Fadhl, Thabaqāt al-Huffādz, Beirut: Dār al-Kutub al-‘Alamiyyah, 1403 H/ 1983.

__________, Is’āf al-Mubatha’, Mesir: al-Maktabah at-Tijāriyah al-Kubrā, Juz. I, 1389 H/ 1969.

__________, Tadrīb ar-Rāwi fi Syarh Taqrīb an-Nawāwī, Beirut: Dār al-Fikr, Jilid I, 1409 H.

Asy-Syahrazuri, Abu ‘Amr ‘Utsman bin ‘Abd ar-Rahman, Ulūm al-Ĥadits li Ibn ash-Shalāh, Beirut, al-Maktabah al-Ilmiyyah, 1401 H.

 

Ath-Thabrāny, Sulaimān ibn ahmad ibn Ayūb Abū al-Qasim, Al-Mu‘jam Al-Kabīr, ___: Maktabah al-‘Ulūm wa al-Hukm, 1983/ 1404 H.

__________, Al-Mu‘jam Al-Awsath, Al-Qāhirah: Dār Al-Haramain, 1415 H.

Az-Zarkasyi, Badr ad-Din Muhammad bin ‘Abd Allah, Al-Burhān fi ‘Ulūm al-Qur’ān, di tahqiq oleh Muhammad Abu al-Fadhl Ibrahim, Beirut: Dar Ihya al-Kutub al-‘Arabiyyah, Jilid I, Cet. I, 1957.

Azami, M. M., Memahami Ilmu Hadis: Telaah Metodologi  & Literatur Hadis, terj. Meth Kieraha, Jakarta: Lentera Basritama, cet. Ketiga, 2002.

_________,  Hadis Nabi dan Sejarah Kodifikasinya, Jakarta: Pustaka Firdaus, 1994.

Brown, Daniel W, Menyoal Relevansi Sunnah dalam Islam Modern, terj Jaziar Radianti & Entin Sriani Muslim, Bandung, Mizan, Cet. I, 2000.

Harahap, Syahrin, Metodologi dan Penelitian Ilmu-ilmu Ushuluddin, Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2000.

Ismail, M. Syuhudi, Pengantar Ilmu Hadits, Bandung, Angkasa, 1987.

__________, Kaedah Keshahihan Sanad Hadis: Telaah Kritis dan Tinjauan dengan Pendekatan Ilmu Sejarah, Jakarta: Bulan Bintang, Cet. II, 1995.

__________, Metodologi Penelitian Hadis Nabi, Jakarta: Bulan Bintang, 1992.

Itr, Nuruddin, ‘Ulūm Al-Hadīts 1, terj. Endang Soetari dan Mujiyo, Bandung: Rosda Karya, cet. Kedua, 1995.

__________, ‘Ulūm Al-Hadīts 2, terj. Mujiyo, Bandung: Rosda Karya, cet. Kedua, 1997.

Khaeruman, Badri, Otentisitas Hadis: Studi Kritis atas Kajian Hadis Kontemporer, Bandung, Remaja Rosdakarya, Cet. I, 2004.

Mahdi, Mahmud, Mengenal Shahabiah Nabi, Pustaka At-Tibyan: Bogor, 2002.

 ABSTRAK:

PERIWAYATAN ABU KHURAIRAH DALAM KITAB SHAHIH BUKHARI ( Aplikasi teori Tahammul wa ada  al- Hadits )

 

Posisi kontroversial Abū Hurairah adalah berkaitan dengan banyaknya hadis yang diriwayatkan olehnya padahal Abū Hurairah bergaul dengan Nabi Saw hanya tiga tahun setengah (kurang-lebih). Banyaknya hadis yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah mengalahkan jumlah hadis yang diriwayatkan sahabat-sahabat yang lain termasuk istri Nabi sendiri, Siti ‘Āisyah r.a. Oleh karena itu, diperlukan upaya-upaya yang kritis untuk melakukan kajian lebih intensif dalam rangka membuktikan ke-‘adalah-an serta kehujjahan hadis-hadis yang diriwayatkan oleh Abū Hurairah

Kajian secara kritis terhadap keberadaaan dan posisi Abū Hurairah memiliki argument yang sangat kuat yaitu untuk menjaga sumber ajaran islam kedua setelah al-Qur’an yaitu hadis, dimana Abū Hurairah adalah tokoh sahabat yang paling banyak dalam meriwayatkan hadis. Sedangkan kitab shahih Bukhari pun menjadi fokus penelitian mengingat kitab tersebut juga memiliki posisi yang sangat vital dalam referensi ajaran islam

Adapun metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode analisis isi (content analysis), yaitu meneliti suatu objek penelitian untuk menggambarkan secara sistematis objek yang akan diteliti, sehingga akan didapatkan data yang benar-benar akurat. Penelitian ini mencoba mengaplikasikan teori tahamul wa ada al-hadis yang dipandang mampu membuktikan validitas periwayatan dan keadilan periwayat. Untuk itu penelitian ini terfokus pada kajian shīghat, syawāhid dan mutābi’ serta periodesasi Makkiyyah-Madaniyyah sehingga dapat diketahui iĥtimāl riwayat-riwayat Abu Hurairah, apakah riwayatnya mengindikasikan iĥtimāl dusta atau valid.

Berdasarkan hasil penelitian terhadap hadis-hadis yang diriwayatkan (marwiyāt) Abū Hurairah dengan analisis shīghat tahammul dan periodisasi Makkiyyah-Madaniyyah maka dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut:: Pertama, Shīghat yang digunakan Abū Hurairah ketika meriwayatkan hadis yang mengindikasikan adanya penerimaan secara langsung dari Nabi sejumlah 80 hadis atau sekitar 7,78% dari 1028 hadis. Sedangkan shīghat yang mengindikasikan adanya penerimaan secara tidak langsung sejumlah 948 atau sekitar 92,22%. Ketika shīghat ini dihubungkan dengan periodisasi Makkiyyah-Madaniyyah maka akan semakin terlihat jelas bagaimana keadaan dan kualitas proses periwayatan tersebut berlangsung. Kedua, Tuduhan-tuduhan yang dilontarkan kepada Abū Hurairah – yang mengatakan bahwa Abu Hurairah telah berbohong – adalah tidak benar, hal ini telah dibuktikan dengan analisis marwiyāt terhadap 4 hadis (tanpa pengulangan atau 12 hadis berikut pengulangan) yang diindikasikan diriwayatkan pada periode Mekkah, namun shīghat yang digunakan dalam periwayatan hadis-hadis tersebut adalah shīghat yang menunjukkan adanya kemungkinan periwayatan secara tidak langsung. Sehingga dapat dinyatakan bahwa tidak ada satu pun riwayat hadis yang dapat mengantarkan pada tuduhan atau meragukan ke-‘adil-an dan kredibilitas Abū Hurairah dalam atau dengan kata lain semua riwayat Abū Hurairah dinyatakan valid..

 [1] Hadis Abu Hurairah yang berstatus mauqūf adalah hadis-hadis no. 110, 115, 117, 423, 3432, 4191, 4779, 5012 dan 6779.

[2]  Pencantuman nomor hadis ini tidak disertai nomor hadis-hadis yang diulang (tanpa hadis tikrār). Penomoran hadis dalam CD kutub at-tis‘ah untuk Shaĥīĥ al-Bukhari terdapat tiga penomoran yakni,tarqīm al-‘ālamiyyah yang berjumlah 7008 hadis, tarqīm fatĥ al-bārī yang berjumlah 7563 hadis, dan tarqīm al-Baghā yang berjumlah 7124 hadis. 

Dalam penelitian ini penulis menggunakan tarqīm al-‘ālamiyyah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s