KITAB AL-MINAH AL-SANIYYAH (Edisi Diplomatik Naskah dan Telaah Isi Teks)

KITAB AL-MINAH AL-SANIYYAH

(Edisi Diplomatik Naskah dan Telaah Isi Teks)

 ABSTRAK

Naskah tulisan tangan (manuskrip) merupakan salah satu bentuk peninggalan tertulis kebudayaan masa silam serta termasuk dokumen yang menarik bagi peneliti. Naskah sebagai dokumen merekam secara tertulis  kegiatan masa lampau yang merupakan manifestasi  dan refleksi kehidupan masyarakatnya. Berdasarkan pernyataan tersebut, maka jelaslah bahwa naskah lama merupakan jembatan yang menghubungkan generasi masa lalu, masa sekarang, dan masa yang akan datang.

            Naskah-naskah lama dapat memberi sumbangan besar bagi studi tentang suatu kelompok sosial budaya yang melahirkan naskah-naskah lama itu. Dalam hubungan itu, naskah-naskah lama merupakan dokumen yang mengandung pikiran, perasaan, dan  pengetahuan dari kelompok sosial budaya masyarakat pendukungnya. Naskah-naskah lama juga dapat menjadi bahan studi suatu bangsa atau suatu  masyarakat.  Naskah-naskah lama itu dapat memberikan suatu kesaksian yang dapat berbicara langsung kepada kita melalui bahasa yang tertuang di dalamnya. Oleh karena itu, lahirnya naskah-naskah lama pada suatu daerah kelompok masyarakat tertentu  sangat  erat  kaitannya kepada kecakapan baca-tulis serta kemajuan peradaban masyarakat pendukungnya pada masa lampau.

   Naskah sebagai peninggalan tertulis  mempunyai kedudukan yang penting dalam menyampaikan informasi yang lebih jelas dan luas tentang kehidupan manusia dimasa lampau dibandingkan dengan  informasi  yang berasal dari peninggalan yang berupa benda-benda lain. Sebagai perekam budaya bangsa masa lampau, naskah mampu mengungkapkan berbagai aspek kehidupan masa lampau seperti politik, ekonomi, sosial, budaya, dan agama yang memperlihatkan hubungan dengan masa kini. Menggali kebudayaan masa lampau merupakan suatu hal yang sangat penting dalam rangka membina dan mengembangkan kebudayaan masa kini dan masa datang. Melalui telaah atas naskah-naskah tersebut, kita dapat memahami dan menghayati pandangan serta cita-cita yang menjadi pedoman hidup masyarakat di masa lampau, dan salah satunya adalah naskah al-minah al-saniyyah yang merupakan naskah tunggal yang paling tua dari sekian judul naskah yang dapat diinventarisasi dari lapangan yang  ditulis dalam bahasa Arab.

 

  1. Latar Belakang  Masalah

            Karya yang peneliti maksudkan adalah naskah-naskah klasik. Naskah tulisan tangan (manuskrip)  merupakan salah satu bentuk peninggalan tertulis kebudayaan masa silam serta termasuk dokumen yang menarik bagi peneliti. Naskah sebagai dokumen merekam secara tertulis  kegiatan masa lampau yang merupakan manifestasi  dan refleksi kehidupan masyarakatnya. Berdasarkan pernyataan tersebut, maka jelaslah bahwa naskah lama merupakan jembatan yang menghubungkan generasi masa lalu, masa sekarang, dan masa yang akan datang.

            Naskah-naskah lama dapat memberi sumbangan besar bagi studi tentang suatu kelompok sosial budaya yang melahirkan naskah-naskah lama itu. Dalam hubungan itu, naskah-naskah lama merupakan dokumen yang mengandung pikiran, perasaan, dan  pengetahuan dari kelompok sosial budaya masyarakat pendukungnya. Naskah-naskah lama juga dapat menjadi bahan studi suatu bangsa atau suatu  masyarakat.  Naskah-naskah lama itu dapat memberikan suatu kesaksian yang dapat berbicara langsung kepada kita melalui bahasa yang tertuang di dalamnya. Oleh karena itu, lahirnya naskah-naskah lama pada suatu daerah kelompok masyarakat tertentu  sangat  erat  kaitannya kepada kecakapan baca-tulis serta kemajuan peradaban masyarakat pendukungnya pada masa lampau.

            Naskah sebagai peninggalan tertulis  mempunyai kedudukan yang penting dalam menyampaikan informasi yang lebih jelas dan luas tentang kehidupan manusia dimasa lampau dibandingkan dengan  informasi  yang berasal dari peninggalan yang berupa benda-benda lain (Soebadio, 1975:8). Sebagai perekam budaya bangsa masa lampau, naskah mampu mengungkapkan berbagai aspek kehidupan masa lampau seperti politik, ekonomi, sosial, budaya, dan agama yang memperlihatkan hubungan dengan masa kini. Menggali kebudayaan masa lampau merupakan suatu hal yang sangat penting dalam rangka membina dan mengembangkan kebudayaan masa kini dan masa datang. Melalui telaah atas naskah-naskah tersebut, kita dapat memahami dan menghayati pandangan serta cita-cita yang menjadi pedoman hidup masyarakat di masa lampau.

            Penelitian di bidang pernaskahan pada perinsipnya masih sangat terbatas yaitu hanya dilakukan pada naskah-naskah  yang berhasil diinventarisasi, terutama terbatas di lembaga-lembaga  resmi  seperti perpustakaan-perpustakaan dan museum-museum. Di samping itu, masih sangat banyak naskah yang tersebar di kalangan masyarakat secara perseorangan  yang hingga saat ini belum terjangkau oleh kalangan peminat, pecinta,  serta peneliti  naskah.   Penelitian yang selama ini dilakukan sebagian besar terbatas pada naskah-naskah  yang sudah ada di museum-museum dan perpustakaan-perpustakaan, sedangkan penelitian terhadap naskah-naskah yang masih tersebar  di kalangan masyarakat belum banyak dilakukan.  Hal ini  tentu   banyak menimbulkan kesulitan dalam menentukan kepastian mengenai  jumlah  naskah yang ada atau tersebar di kawasan Nusantara hingga kini.

            Menurut Ekadjati (1988:7-8), kesulitan menentukan jumlah naskah disebabkan pula oleh beberapa faktor, yaitu: (1) naskah-naskah itu telah banyak yang  berpindah tangan, kadang-kadang sampai lebih dari dua kali dari pemegang naskah semula, (2) secara tak terduga sering dijumpai naskah pada tempat- tempat tertentu yang sebelumnya tidak diperoleh keterangan tentang adanya naskah tersebut di tempat itu, (3) naskah-naskah itu banyak yang tidak diperkenankan oleh pemilik atau pemegangnya karena merupakan barang warisan dari orang tua atau leluhurnya, atau karena sebab lain.

            Naskah-naskah lama banyak ditulis dalam berbagai macam bahasa,  adakalanya bahasa-bahasa daerah di Nusantara atau bahasa asing, seperti bahasa Arab. Naskah yang ditulis dalam bahasa  Arab pada umumnya berisi pokok-pokok ajaran agama Islam, akhlak, teologi, dan lain sebagainya. Naskah-naskah tersebut sering ditulis kembali oleh beberapa tokoh agama yang membutuhkannya sebagai media pembelajaran, sehingga naskah-naskah tersebut mengalami beberapa kali penyalinan. Naskah-naskah yang telah mengalami penyalinan dapat diduga telah mengalami beberapa perubahan baik penambahan maupun pengurangan.

            Penelitian secara filologis diperlukan untuk dapat menghindarkan interpretasi yang kurang bijaksana. Interpretasi memang dapat dilakukan untuk maksud menjelaskan, tetapi harus atas dasar bertanggung  jawab mengenai latar belakang kebudayaan yang melahirkan naskahnya dan dikumpulkan dari beberapa sumber.

            Baried dkk. (1985:3) berpendapat bahwa filologi adalah suatu disiplin ilmu yang mendasarkan kerjanya pada bahasa tertulis dan bertujuan mengungkapkan makna teks tersebut dalam segi kebudayaan. Hermansoemantri (1979:5) mengatakan, apabila suatu naskah belum digarap secara kritik yang beralatkan filologi,  teks   naskah belum bisa  dipakai sebagai sumber-sumber ilmu-ilmu lainnya. Jikalau naskah yang masih merupakan bahan mentah  dipakai sebagai sumber, semua data yang diambil dari naskah tersebut masih bersifat sementara. Sawu (1985: 9-25) mengatakan naskah yang sudah di teliti secara ilmiah/ filologis dapat bermanfaat bagi ilmu-ilmu lain.

Dalam hal naskah-naskah keagamaan, khususnya Islam, tampak bahwa jumlah naskahnya kelihatan  lebih menonjol, terutama karena  terkait dengan proses islamisasi di Indonesia yang banyak melibatkan para ulama  produktif  di zamannya. Data-data yang dijumpai umumnya memberi penjelasan bahwa  naskah-naskah  keagamaan tersebut  ditulis oleh para ulama  pesantren.

            Berdasarkan pengamatan, umumnya naskah – naskah tersebut merupakan salinan yang tidak menutup kemungkinan  terjadinya kesalahan-kesalahan tulis dan juga belum ada yang menggarap secara filologis.

 

B.   Fokus Penelitian

Berdasarkan pernyataan tersebut, maka dalam penelitian tahap awal akan dilakukan fokus penelitian terhadap naskah al-minah al-saniyyah. Naskah tersebut merupakan naskah tunggal yang paling tua dari sekian judul naskah yang dapat diinventarisasi dari lapangan yang  ditulis dalam bahasa Arab.

Dari latar belakang tersebut  dapat dirumuskan masalah utama yang menjadi objek penelitian ini ialah sampai sejauh mana kesesuaian edisi teks naskah tersebut dengan kaidah-kaidah sistem tata tulis Bahasa Arab dan bagaimana kandungan teks  naskah tersebut.

 

  1. Tujuan  dan Kegunaan Penelitian

Penelitian ini mempunyai dua tujuan, yaitu pertama untuk mengetahui kesesuaian edisi teks naskah tersebut dengan kaidah-kaidah sistem tata tulis Bahasa Arab dan kedua, untuk menguraikan kandungan teks naskah tersebut.

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan konstribusi ilmiah dalam pengembangan akademik dan sebagai bahan masukan bagi pemerintah dalam menggali dan mengembangkan khazanah kebudayaan nasional berdasarkan nilai-nilai tradisi tulis.

 

D.  Kajian Teori

Menurut Baried dkk. (1994:61), kritik teks merupakan upaya memberikan sebuah evaluasi teks, meneliti dan menempatkan teks pada tempatnya yang tepat. Sudjiman (1984:44) mengartikan kritik teks sebagai pengkajian dan analisis terhadap naskah untuk menetapkan umur naskah, identitas pengarang, dan keotentikan karangan. Apabila terdapat berbagai teks dalam karangan yang sama, maka kritik teks berusaha menentukan teks yang dianggap asli atau teks yang autoritatif. Usaha ini dilakukan untuk merekonstruksi teks.

Teeuw (1984:264) menegaskan bahwa tujuan utama kritik teks adalah upaya memulihkan teks asli melalui perbandingan yang cermat. Pendapat senada dikemukakan pula oleh Djamaris (1991:49) bahwa tujuan kritik teks adalah untuk mendapatkan teks yang mendekati asli.

Kritik teks dasarnya bertujuan menemukan, mengungkapkan, dan menyajikan sebuah teks yang dianggap paling dekat dengan aslinya dan benar dengan cara membandingkan secara teliti di antara naskah-naskah yang ada (Mass, 1967:1; Robson, 1972:41; Reynolds dan Wilson, 1975:186). Sutrisno (1983:49) menyimpulkan bahwa tujuan kritik teks adalah menghasilkan suatu teks yang paling mendekati teks aslinya. Dengan demikian isi naskah telah tersusun kembali seperti semula sehingga bagian-bagian teks dapat dipahami sebaik-baiknya.

Dengan demikian,  bahwa tujuan kritik teks adalah berusaha mendapatkan teks yang asli atau teks yang autoritatif, yang dianggap bersih dari kesalahan yang terjadi selama proses transmisinya.

 

E.   Langkah-langkah Penelitian

1.      Pengumpulan naskah

Dalam pengumpulan naskah yang dijadikan sebagai objek penelitian, peneliti mendatangi 3 pesantren berbeda yaitu:

  1. 1.      Pesantren an-najat yang terletak di kampung Sumursari desa Sukasari Cibatu Garut, peneliti berhasil menemukan 2 judul naskah yaitu naskah al-sayr al-mathalib fi istilah al-lawaqib dan naskah al-‘irab fi ilm al- nahw,
  2. Pesantren Darussalam yang terletak di desa Dewasari Cijeungjing Ciamis, peneliti berhasil menemukan 1 buah naskah yang berjudul al- minah al- saniyyah, dan

Pesantren Srahtarjuningrahayu di Kiara Kuda, Desa Pakemitan , Kecamatan Ciawi, Kabupaten Tasikmalaya. Dari pesantren ini diperoleh sebanyak  23 naskah, yaitu: Sirah rasul ‘i-Lah Muhammad wa ‘itibaratuh, Ilm al-fiqh al-taqlīf  kāffah, al-adab al-‘ilm kāffah li al-wudhū wa al-gasl wa al-tayammum bi al-syarh, al-adab al-‘ilm kāffah li al-adzkār al-ma’tsurāt al-muqayyad bi al-waqt al-shalāh, matn al-adab al-ilm li al-wudhū, al-adab al-ilm li adab al-shalāh kāffah tharīqatuh wa syarī’atuh wa haqīqatuh bi thabaqātih al-tsalātsah., al-taqarub al-juz al-awwal wa al-tsāni wa al-tsālis, Tingkat tharīqah Syarī’ah Haqīqat syarh rukunna shalāt anu dufardukeun, majmu al-funūn, Īman wa Islām wa Ihsān, al-wudhū wa al-gusl wa al-tayamum wa al-adzān wa al-iqāmah, Riyādhah, Syahādah, al-asma al-husnā, Samarqandi, Nash fīh kayfiyah tharīqah syatariyah, sifat niyah shaum ramadhān, al-syahādah al-tahdīdiyah, ajaran al- i’timām dan adab al-jum’ah.

 

2.   Pemilihan

Dari 26 judul naskah tersebut peneliti memilih 1 judul naskah, yaitu  al- minah al- saniyyah dengan alasan naskah ini yang paling tua dari sekian naskah yang dapat diinventarisasi dari lapangan, 122 tahun (berdasarkan tahun Hizriyah).

3.      Deskripsi

(1). judul naskah,(2) nomor naskah, (3) tempat penyimpanan naskah, (4) asal naskah, (5) keadaan naskah, (6) ukuran naskah, (7) tebal naskah, (8) jumlah baris tiap halaman, (9) aksara, (10) cara penulisan, (11) bahan naskah, (12) bahasa naskah, (13) bentuk naskah, (14) umur naskah, (15) colophon (16) penyalin/pengarang, (17) fungsi sosial naskah,(18) ikhtisar teks.

 

  1. 4.      Kritik Teks

Dalam kritik teks naskah tunggal dapat dilakukan dengan dua cara. Cara pertama adalah edisi standar, yaitu menstransliterasikan teks, membetulkan kesalahan teks (emendation atau conjectura), membuat catatan perbaikan/perubahan, memberi komentar, membagi teks dalam beberapa bagian, dan menyusun daftar kata sukar (glosari). Tujuan  penggunaan edisi standar ini adalah untuk memudahkan pembaca atau peneliti membaca dan memahami teks. Cara kedua adalah edisi diplomatik, yaitu teks diproduksi  persis seperti terdapat dalam naskah, kesalahan harus ditunjukkan dengan referensi yang tepat, saran untuk membetulkan kesalahan teks, komentar mengenai kemungkinan perbaikan teks. Tujuan penggunaan edisi diplomatik ini adalah untuk mempertahankan kemurnian teks. Peneliti memilih edisi diplomatik sebagai metode yang tepat untuk mengkaji naskah-naskah tersebut. Alasan pemilihan metode tersebut adalah untuk menghindari masuknya unsur interpretasi lain yang bisa merusak  isi teks-teks naskah tersebut dan ingin mempertahankan teks-teks naskah tersebut tetap murni seperti semula. Namun peneliti tetap akan memberikan komentar terhadap kekeliruan-kekeliruan yang menurut kaidah tata tulis Bahasa Arab dipandang tidak tepat  dalam edisi tersebut.

 

 

  1. 5.      Terjemahan

Teks-teks naskah tersebut  diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan pengkajian isi teks lewat pemahaman yang benar. Dalam menterjemahkan teks dapat dilakukan dengan tiga cara, yaitu, cara pertama terjamahan harfiah, cara kedua terjemahan agak bebas, dan cara ketiga terjemahan  sangat bebas. Peneliti memilih cara yang kedua yaitu  menterjemahkan agak bebas dengan alasan  peneliti diberi kebebasan dalam proses penerjemahannya, namun kebebasannya itu masih dalam batas kewajaran. Peneliti menerjemahkan ide tulisan dengan tidak terlalu terikat dengan susunan kata demi kata.

 

  1. 6.      Analisis isi

Pada awal perkembangannya di Nusantara, penelitian naskah sebenarnya tidak sampai pada tahap telaah isi teks, melainkan pada tahap terjemahan atau catatan-catatan kecil belaka. Upaya terjemahan itu sendiri didorong oleh semakin dibutuhkannya kemampuan bahasa Melayu oleh kaum kolonial atau para missionaris, yang mempunyai kepentingan untuk berkomunikasi langsung dengan bangsa pribumi, atau yang bermaksud mengajarkan kitab Injil.

Beberapa abad berikutnya, yaitu sekitar akhir paruh abad 19 hingga kurang lebih seratus tahun lebih berikutnya, perhatian terhadap naskah-naskah Nusantara mulai diberikan oleh para ahli filolog Eropa yang berupaya untuk menyunting, membahas  serta menganalisis isinya, meskipun saat itu masih  terbatas pada naskah Melayu dan Jawa.

Setelah tahun 1965, yaitu ketika berbagai teori sastra mulai merembes ke kalangan universitas melalui para pakar Eropa yang memperkenalkannya kepada para sarjana Indonesia, analisis  dalam penelitian filologi mulai disertai dengan pemanfaatan beberapa teori sastra semisal strukturalisme, intertekstualisme, hermeuneutik, semiotik dan lain-lain. Dalam menganalisis isi teks al-minah al-saniyyah, peneliti menggunakan  pendekatan strukturalisme.

Pengertian struktur pada pokoknya berarti, bahwa sebuah karya atau peristiwa di dalam masyarakat menjadi suatu keseluruhan karena ada relasi timbal balik antara bagian-bagiannya dan antara bagian dan keseluruhan. Suatu kesatuan struktural mencakup setiap bagian dan sebaliknya bahwa setiap bagian menunjukkan kepada keseluruhan ini  dan bukan yang lain.      

 

F.    PEMBAHASAN ISI TEKS Al-MINAH Al-SANIYYAH

            Gambaran isi yang diuraikan dalam teks al-minah al-saniyyah (MS) meliputi  beberapa aspek tasawuf. Di dalamnya terdapat uraian mengenai maqam-maqam yang harus dilalui  oleh seorang calon sufi (salik) dalam mencapai derajatnya sebagai seorang sufi. Hal lainnya adalah berisi etika dan perbuatan yang harus dijalankan dalam menempuh maqamat kesufian. Pembahasan mengenai isi teks MS ini disajikan dalam bagian di bawah ini.

 

1. Taubat

            Teks MS memulai bahasan tentang aspek-aspek tasawuf dengan uraian mengenai taubat. Taubat dalam tradisi sufistik merupakan dasar dan pondasi bagi maqam selanjutnya. Taubat juga merupakan pintu gerbang bagi seorang calon sufi untuk memasuki dunia tasawuf.

Menurut MS Al-taubah secara etimologi berarti kembali (al-ruju`) , Seseorang dikatakan telah bertaubat jika  ia telah kembali menurut syara, kembali dari perbuatan yang dianggap tercela menuju perbuatan terpuji menurut hukum (syara). Taubat memiliki tingkatan , tingkat pemula dan tingkat tinggi. Taubat tingkat pemula adalah taubat dari dosa besar , taubat dari dosa-dosa kecil, taubat dari perkataan makruh, taubat dari kesalahpahaman, taubat dari pemikiran yang tidak baik,  maka ia benar-benar ada dalam posisi taubat , lalu taubat dari seluruh yang terdetik selain mengharap keridlaan Allah Swt.(Naskah Hal. 1). Adapun yang dimaksud dengan taubat tingkat tinggi adalah taubat dari segala yang melupakankesaksian Tuhannya yang ujungnya jelas. Contohnya adalah ketika Adam a. s. bertaubat dari perbuatan  dosa yang telah dilakukannya. Adam bukan hanya mengakui kesalahannya, tetapi juga menyesali perbuatannya hingga tidak akan mengulanginya.  Taubat pada tingkat ini berisi pengakuan dan penyesalan (Naskah hal. 2).

Menurut Ulama, syarat taubat itu adalah menyesali dan tidak akan mengulangi kembali perbuatan dosa tersebut. Menurut MS syarat itu ditetapkan dengan melalui metode induktif. Kemudian MS menambahkan syarat lain yang tidak kalah pentingnya yaitu konsisten (istiqomah) dalam taubat.    

            Penulis naskah mengawali tulisan ini dengan dengan bab taubat. Karena taubat adalah dasar setiap maqom yang ditempuh si hamba menuju Tuhannya sampai ia mati. Seperti; orang yang tidak memiliki tanah maka ia tidak memiliki bangunan, begitu juga barang siapa yang tidak bertaubat maka ia tidak berada pada suatu hal dan juga maqom. Barang siapa yang perkataannya bagian dari tingkat taubat kepada Allah, maka Allah akan menjaganya dari dukacita dalam perbuatannya. Perbuatan ini akan terlihat pada suatu maqom juhud di dunia yang dijaga pelaku juhud (al-jahid) dari berbagai hal yang akan menghalanginya dekat dengan Allah (al-haq), ia selalu akan berusaha konsisten (istiqamah) dalam taubat. Karena, kapanpun ia berada dalam maqom taubat pasti ada penyimpangan yang menghapus hukumnya. Artinya, penyimpangan pada setiap maqon ssesudahnya, maka bangunannya menjadi rusak seperti orang yang membangun diding / tembok dari susu yang kering tanpa tanah (Naskah hal. 3).

            Abu al-Hasan al-Syadzili (semoga Allah menyayanginya ) mengatakan ;              “ Seorang calon sufi (murid) tidak akan meningkat kecintaannya kepada Allah, kecuali jika kecintaannya kepada Allah benar, dan al-haq tidak akan mencintainya sehingga ia membenci dunia dan isinya, dan ia hidup zuhud dalam kenikmatan di dua tempat (di dunia dan akhirat). Abu al-Hasan al-syadzali mengatakan juga ; “setiap calon sufi yang mencintai dunia, maka Allah akan membencinya sesuai dengan kecintaannya kepada dunia, baik banyak ataupun sedikit (Naskah hal. 4).

            Taubat merupakan salah satu maqam dalam tasawuf yang merupakan perhentian awal menuju jalan Allah. Pada tingkat terendah taubat menyangkut dosa yang dilakukan oleh anggota badan. Pada tingkat menengah di samping taubat terhadap dosa yang dilakukan anggota badan juga taubat menyangkut dosa yang diakibatkan dari pekerjaan hati seperti dengki sombong dan riya, sedangkan pada tingkat tertinggi taubat menyangkut usaha menjauhkan diri dari bujukan syaitan dan menyadarkan jiwa akan rasa bersalah. Pada tingkat tertinggi seperti dikemukakan oleh teks MS, taubat berarti penyesalan atas kelengahan pikiran dalam mengingat Allah.

            2. Zuhud.

Hakikat zuhud di dunia adalah meninggalkan kecenderungan mencintai dunia, tidak dengan rasa menghilangkan rasa kepemilikan, tetapi bertujuan untuk menghilangkan pelaku bisnis dari perbuatan menyimpang. Dan tidak semata-mata mengatakan demikian, melainkan untuk menunjukan perbuatan jumhur sahabat dan para tabi`in yang berusaha menghindarkan kepemilikan pada “dunia”, supaya para penghalang (hijab) dapat dilampaui untuk bertemu (musyahadah) dengan yang Maha Akbar, oleh karena itu sifat zuhud di dunia tampak jelas pada diri mereka dengan manghilangkan rasa kepemilikan dan melarang dirinya lapang dalam “dunia” karena mereka takut tergolong orang yang mencintai dunia dan orang yang sempurna (al-kamil) tidak pernah disibukkan oleh apapun selain mengingat Allah Swt. ( Naskah hal. 7) .

Diwajibkan bagi calon sufi untuk membuang dunia dari tangan dan hatinya di awal memasuki dunia tasawwuf (thariqah) dan kapan ia berjanji atau mulai mengambil sumpah pada (guru) “syeikh”, sementara hatinya masih cenderung pada dunia, maka ia harus kembali seperti ketika ia memulainya dan ia akan terlempar dari jalan ini.  Jika dasarnya sedikit / lemah, maka ia akan berada pada tingkat zuhud yang lemah di dunia. Dan barang siapa yang belum, zuhud di dunia maka bangunan apapun di akhirat tidak akan sah baginya.

            Syeihk Abdul Qadir Jaelani (semoga Allah menyayanginya) mengatakan ; “barang siapa yang menginginkan akhirat hendaklah ia zuhud di dunia dan barang siapa yang menginginkan Allah henaklah ia zuhud di akhirat, dan selagi dalam hati hamba masih terdapat salah satu syahwat dunia atau salah satu kenikmatannya dari yang dimakan dan yang dipakai dan yang dinikahi , atau wilayah kekuasaan, mendalami salah satu disiplin ilmu yang dicari , seperti ; riwayat al-hadis , membaca al-Qur`an dengan riwayat sab`ah-nya , ilmu nahwu, fiqh,dan fashahah, maka perbuatan ini bukan perbuatan yang dicitai di akhir melainkan parbuatan yang di cintai di dunia untuk mengikuti hawa nafsunya”.     

            Oleh karena itu, kalau kita melihat banyak orang yang menyukai dunia mereka berpuasa; mereka mendirikan shalat, mereka mengerjakan ibadah haji, akan tetapi mereka tidak memiliki cahaya zuhud (nur al-zuhud) dan tidak pula memiliki manisnya ibadah (hilawah al-ibadah). 

            Zuhud merupakan maqam ketiga dalam tasawuf setelah adanya wara’ yang diterjemahkan sebagai takut kepada Allah. Zuhud dapat diterjemahkan sebagai memisahkan diri atau meninggalkan dunia untuk menyerahkan diri kepada Allah. (Cyprian Rice,  Berdialog dengan Sufi-Sufi Persia, terjemahan: Nuruddin Hidayat, Bandung : Pustaka Setia, 2002, h.58) 

            Dilihat dari maksudnya, zuhud terbagi kedalam tiga tingkatan yaitu: pertama, menjauhi dunia agar terhindar dari hukuman akhirat; kedua, menjauhi dunia dengan menimbang imbalan di akhirat;  ketiga Mengucilkan dunia bukan karena takut atau berharap , tetapi karena cinta kepada Allah belaka. (Rosihon Anwar dan Mukhtar Solihin, Ilmu Tasawuf, Bandung: Pustaka Setia, 2000, h.72)

 

3. Perbuatan-perbuatan yang harus dilakukan oleh seorang sufi          

Menurut MS ada bebarapa cara yang bisa ditempuh oleh seorang salik dalam menggapai maqam kesufian yaitu:

  1. Meninggalkan perbuatan yang mubah.

Langkah pertama untuk mencapai zuhud adalah tinggalkanlah perbuatan yang mubah agar mendapatkan tingkat maqomat yang lebih tinggi. Sayid Al Murshafi pernah mengatakan : “Tidaklah sah bagi seorang sufi yang mendahulukan keinginannya dan menjadikan setiap kedudukan yang mubah itu ditinggalkan dengan alasan diperintahkan oleh syara’, sunat atau bahkan wajib” (Naskah hal.7).

Seorang sufi tidur bukan karena kebutuhannya, makan bukan karena lapar, dan bicara tanpa perlu bersosialisasi hanya karena ada kepentingan, maka mereka menginginkan murid memberi pahala dengan pahala wajib di berbagai keberadaannya (ahwal). Selanjutnya ia makan ketika, ia harus makan , berbicara ketika ia diharuskan untuk berbicara.

  1. Mengerjakan sesuatu yang sunat (al-mandub) seakan-akan wajib, meninggalkan perkara yang dibenci (makruh) seakan-akan haram dan menjauhi perkara haram seakan-akan dapat menimbulkan kekufuran (Naskah hal. 8).  Perbuatan ini merupakan bagian dari maqam tasawuf yakni wara’ yang artinya kehati-hatian atau takut kepada Allah.
  2. Menjauhi riya, karena takut hilangnya pahala dan gelapnya hati. Seorang Sufi harus beribadah dengan ikhlas hanya karena Allah. Bahkan menurut  orang bijak sepakat bahwa salah satu ciri orang yang riya adalah beribadah dengan mengharap pahala atas ibadahnya.  Di antara amal yang dianggap riya adalah amal yang ditujukan kepada Allah dan ditujukan pula pada sesuatu yang lain (Naskah hal. 7). Untuk mencegah terjadinya riya, maka Sayid Syeikh Ali al-Khawas memberikan nasihat sebagai berikut:
  1. Hindarilah memperdengarkan amal-amal kalian.
  2. Memutuskan senda gurau yang diperbolehkan ketika ada seseorang yang disegani masuk dan membuat kita malu.

Rasa takut kepada Allah memang harus senantiasa dipupuk dalam benak para sufi, sebab rasa inilah yang akan mengantarkannya ke gerang maqomat yang lebih tinggi. 

  1. Hindarilah menyakiti orang lain, karena menyakiti orang lain adalah racun pembunuh.  Imam Sahal pernah mengatakan bahwa seseorang akan terhijab untuk mencapai dan bertemu dengan Tuhan karena dua perkara yakni; jelek makan dan suka menyakiti orang lain. Untuk itulah seorang sufi harus berpegang teguh kepada tujuh perkara:
  1. Berpegangteguh kepada kitabullah;
  2. Mencontoh Rasulullah Saw;
  3. Memakan makanan yang halal;
  4. Menjauhkan diri dari perbuatan dosa;
  5. Taubat kembali kepada Allah;
  6. Menunaikan kewajiban;
  7. Menahan diri dari dua perbuatan yaitu menyakiti orang lain dan menahan diri dari berburuk sangka (Naskah hal. 13).

Ali al-khawas membagi kedzaliman seseorang kepada tiga bagian. Satu bagian berkaitan dengan jiwa, satu bagian berkaitan dengan harta dan sebagaian berkaitan dengan akhlak. Kedzaliman yang berkaitan dengan jiwa seperti pembunuhan baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja. Kedzaliman yang berkaitan dengan harta umpamanya mengambil harta dan hak orang lain. Bagi yang melakukan kedzaliman dalam harta diwajibkan untuk mengembalikan kepada yang didzalimi atau kepada ahli warisnya. Sedangkan dzalim yang berkaitan dengan akhlak sebagian ahli hakikat membaginya dalam dua macam yaitu yang gelap dan yang samar.  Cara untuk mengobatinya adalah dengan memperbanyak istighfar dan meminta penghalalan kepadanya (Naskah hal. 29).

  1. Menghindari ghibah (menggunjing orang ) karena menggunjing orang sangat dibenci oleh Allah Swt. (Naskah hal. 13). Barangsiapa yang melakukan ghibah maka hendaklah membaca surat al-Fatihah dan surat al-ikhlas serta dua surat mohon perlindungan .  Pahalanya diberikan kepada orang itu (Naskah hal. 30).

Disamping itu orang yang melakukan ghibah hendaklah bertaubat kepada Allah dengan terus menserus dan mebiasakan disi membaca istighfar.

  1. Hindarilah memakan makanan yang tidak halal. Bahkan bagi seorang sufi dilarang untuk memakan makanan yang tidak jelas haram dan halalnya (subhat). Kalau sudah berhasil memperbaiki perut maka disunatkan untuk berpuasa di siang hari dan bangun di malam hari (Naskah hal. 13).
  2. Menjaga rasa malu (Naskah hal. 16). Seorang sufi hendaklah tetap dalam malu. Yakni malu secara syara’ karena hal ini termasuk daripada iman. Alfadlil menyatakan bahwa ada lima hal yang menjadi ciri-ciri orang yang celaka yaitu; keras hati, “kebutaan” mata, tidak punya malu, cinta dunia dan panjangnya hayalan.  Al-Sirri berkata: ”Sesungguhnya malu dan ramah adalah dua jalan hati. Apabila didapatkan didalamnya zuhud dan wara’ maka tetaplah, dan apabila tudak terdapat maka pindahlah (Naskah hal. 33).
  3. Menghindari sifat suka menipu dan bersikap jujur terhadap dirinya sediri terutama ketika melaksanakan kasab ( berusaha ) (Naskah hal. 17).
  4. Kasab atau berusaha.  Para ulama baik salaf maupun khalaf sepakat bahwa setiap orang termasuk para sufi harus berusaha sesuai dengan tuntunan al-Qur’an dan al-hadits. Menurut Abu Hasan al –Syadzili,  Kejuhudan seseorang tidak akan sempurna jika ia tidak kasab dan melaksanakan kewajiban-kewajiban pada Tuhannya (Naskah hal. 17). Teks MS mengisyaratkan bahwa manusia yang sempurna adalah yang meniti jalan tasawuf dan tetap berusaha. Pada konteks ini dapat dilihat bahwa etika yang dikembangan dalam teks MS bersifat positif terhadap dunia. Sorang sufi dituntut untuk zuhud tapi bukan dalam arti negatif terhadap kehidupan dunia.
  5. Melakukan Shalat Malam dan Shalat berjamaah.

Bangun ditengah malam untuk melakukan shalat merupakan salah satu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah Swt.  Bahkan Shalat malam bagi orang-orang yang shalih dipandang sebagai manipestasi dari kecintaan terhadap Allah Swt. hal ini sesuai dengan wahyu yang pernah diturunkan kepada Dawud yang menyatakan “ barangsiapa yang mengaku mencintai-Ku padahal malamnya selalu tidur maka bohonglah ia.” (Naskah hal. 24). Ini berarti bahwa ada jalan yang harus diperhatikan dan ditempuh oleh seorang sufi dalam mencintai Allah yakni dengan selalu mendirikan shalat malam. Shalat malam ini dilakukan pada bagian  sepertiga akhir malam. Inilah waktu yang paling sempurna yang tidak boleh disia-siakan dan dilewatkan.

Shalat malam juga disunatkan untuk dilakukan dirumah masing-masing. Hal ini sesuai dengan hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari Muslim yang menyatakan bahwa sebaik-baiknya shalat adalah shalat seseorang di rumahnya kecuali shalat fardlu.  Sebagian ulama salaf berkata” sebaik-baiknya shalat sunat adalah di rumah sebagaimana yang baik shalat fardlu di mesjid” (Naskah hal. 25).

Dari pandangan inilah maka tek MS mengisyaratka bahwa bagi seorang sufi diharuskan untuk melaksanakan shalat fardlu di mesjid secara berjamaah. Shalat berjamaah bukan semata-mata tempat berkumpulnya orang-orang, tetapi juga padanya terdapat wali Allah yang akan diberikan syafa’at oleh Allah dalam keramahannya.

Tertinggalnya shalat berjamaah menurut teks  MS (Naskah hal. 27) merupakan sebuah kerugian dan bencana yang sangat besar. Dalam satu riwayat pernah diungkapkan bahwa Abdullah bin Umar telah ketinggalan shalat Isya berjamaah, maka ia berkata: “Inna Lillâhi   aku telah ketinggalan shalat berjamaah. Aku persaksikan kepada kalian kepada kalian bahwa bentengku adalah shadaqah kepada orang miskin . Dan Abdullah bin Umar tertinggal shalat Isya secara berjamaah”.

Ketinggalan shalat berjamaah bagi ulama salaf dipandang sebagai perbuatan dosa, (Naskah hal. 28) hal ini selaras dengan prinsif  bahwa salah satu upaya untuk meningkatkan zuhud kepada Allah adalah memandang hal-hal yang sunat sebagai sesuatu yang wajib. Karena itu sangat logis apabila dalam tradisi sufi meninggalkan shalat berjamaah dipandang sebagai perbuatan dosa dan pelakunya harus segera bertaubat.

 

4. Uzlah

            Pada tradisi sufi seorang murid pada permulaannya meski melakukan uzlah, dan akhirnya berkhalwat. Menurut Syeikh Muhammad al-Munir dewasa ini telah terjadi salah paham dalam mendefinisikan uzlah dengan mengatakan bahwa barang  siapa yang beruzlah telah keluar dari kesatuan mukmin. Padahal yang terjadi adalah suatu kesatuan yang terbaik, sebab dengan mengasingkan diri ia akan mensifati dirinya , dan pendapat-pendapatnya akan dirindukan manusia, maka hal ini akan dapat menyatukannya. Kebanyakan ketercampuran justru melahirkan banyak perbedaan.  Padahal yang dimaksud dengan persatuan adalah bentuk persatuan ruh (Naskah hal. 22). Dengan demikian menurut teks MS orang yang beruzlah tidak keluar dari kesatuan mukmin, sebab mereka mengartikan kesatuan mukmin dalam bentuk spiritual yakni kesatuan dari ruh.

            MS juga menyatakan bahwa meskipun uzlah diharuskan bagi setiap murid bukanlah berarti terbaik secara mutlak, demikian pula sebaliknya ketercampuran juga bukan merupakan hal yang terbaik secara mutlak (Naskah hal. 22). Artinya teks MS bersifat moderat dan menyesuaikan dengan hal yang terbaik yang harus dijalani seorang murid.

Penjelasan ini selaras dengan pemberian makna uzlah yang dalam teks MS dibedakan dengan istilah khalwat.  Menurut MS khalwat adalah mengasingkan diri dari kelainan-kelainan yang sibuk sehingga melalaikan Allah, sedangkan uzlah ialah jiwa yang memanggil untuk mendekati Allah.  Khalwat dan uzlah juga dibedakan bukanlah keluar dari kesibukan karena Allah, karenanya berbeda dengan khalwat (Naskah hal.22). Uzlah hadir pada diri murid sebagai bentuk dari panggilan jiwa, karena itu tidak akan bertanya apa alasan dan apa yang menjadi motif di balik semua itu.

Uzlah sebenarnya meruapakan satu rangkaian dengan amalan-amalan sufi yang lainnya dalam mencapai derajat kewalian. Rangkaian itu bermula dari diam dalam arti tafakur dan hati-hati dalam berbicara, kemudian uzlah yang disertai dengan lapar dan tidak tidur di malam hari (Naskah hal. 23).

 

  1. 5.      Dzikir

a. Pengertian Dzikir.

Menurut Abu Ali Al Daqaq dzikir adalah jalan yang kuat untuk menuju kepada Allah, bahkan ia adalah sandaran. Tidak akan sampai seseoarang kapada Allah kecuali melalui dzikir.  Syeikh Abul al-Mawahid al-Sadzili mengatakan : sesungguhnya dzikir itu lebih besar daripada shalat, karena kalaupun shalat adalah besar tetapi tidak bisa dilaksanakan di sembarang waktu. Berbeda dengan dzikir, ia bisa dilaksanakan dalam keadaan apapun (Naskah hal. 36).

 

b. Lafadz dalam Dzikir.

            Lafadz yang digunakan dalam dzikir redaksinya adalah “Lâ ilâha illallâh”. Dzikir ini diperuntukkan bagi orang yang mencintainya. Apabila kecintaan sudah hilang maka dzikir dengan lafadz Allah adalah cukup manfaat baginya. Karena yang sempurna di sini adalah yang mencukupi secara hakikat (Naskah hal. 36). Artinya hakikat dzikir adalah mengingat nama Allah. Karena itu bagi orang yang telah benar-benar bersatu dengan Tuhannya maka dzikir cukup dengan lafadz Allah saja.

            Kalau merujuk pada ungkapan di atas maka tradisi berdzikir yang dkembangkan dalam MS adalah tradisi berdzikir yang ada dalam kalangan penganut tarekat naqsabandiah. Tarekat aliran ini hanya mengenal dzikir dengan lafadz Allah saja. Terbukti dari jenis dzikir tarekat ini yang kesemuanya menyebut lafadz Allah hanya dibedakan dari segi banyaknya Jumlah.

            Jika ada pertanyaan kenapa dzikir tidak ditambah dengan “Muhammad Rasûlullâh”  jawabnya adalah bahwa dalam dzikir orang-orang salikin adalah cukup dengan “Lâ ilâha illâllâh”. Apabila hal ini terjadi maka tampak dan jelaslah hal itu,Kalaupun “Muhammad Rasûlullâh”hanya sebagai penetapan yang mana hal hanya cukup dilakukan satu kali dalam seumur hidup, dan yang dimaksud dengan mengulang-ulang tauhid adalah banyaknya cahaya untuk menghilangkan penghalang hati.

 

c.Dzikir Sirr dan Dzikir Jahar

            Menurut MS wajib memerintahkan kepada muridnya untuk menyamakan antara dzikir hati dan lisannya,  akan tetapi menyamakan antara hati dan lisan bukanlah pekerjaan mudah. Karena itu seorang guru hendaknya menyuruh kepada muridnya untuk berdzikir secara jahar (jelas), karena berdzikir secara jelas cukup bermanfaat bagi yang tidak terbiasa terhindar dari suatu kelompok. Mereka telah sepakat bahwa wajib bagi seorang murid untuk berdzikir secara jahar,karena berdzikir secara sirr tidak akan mempengaruhinya sebagai obat (Naskah hal. 42).

            Berbeda dengan pandangan di atas, al-Syadzili menyatakan bahwa dzikir tergantung pada situasinya. Dzikir jahar baik dilakukan oleh orang yang sedang dikuasai oleh ahli bidayah, sedang dzikir sir baik dilakukan oleh orang yang sedang dikuasai oleh ahli nihayah (Naskah hal. 38). Sayangnya pada teks ini tidak terdapat penjelasan apa yang dimaksud dengan ahli bidayah dan apa pula yang dimaksud dengan ahli nihayah.

 

d. Hikmah Dzikir

            Kitab MS menjelaskan beberapa hikmah dan manfaat dzikir dengan disertai oleh pandangan beberapa orang sufi. Gambaran dari penjelasan itu adalah sebagai berikut:

  1. Dzikir dapat membukakan seorang salik dibanding dengan ibadah-ibadah lainnya, hingga batinnya akan menjadi jernih (Naskah hal. 37).
  2. Dzikir menjadi wasilah bagi tercapainya Kasyaf

Kasyaf diartikan sebagai terbuka atau dihilangkannya segala penghalang yang menghalangi hamba dengan Tuhannya. Kasyaf tidak mungkin tercapai kecuali dengan dzikir (Naskah hal. 39) dengan demikian dzikir menjadi wasilah bagi seorang salik untuk tersingkapnya hijab yang membatasi dirinya dengan Tuhannya.

  1. Dzikirbisa menurunkan rahmat dan nimat Allah pada manusia yang tinggal di suatu negeri (Naskah hal. 39)
    1. Dzikir kepada Allah akan menghilangkan keras hati ( Naskah hal. 39).
    2. Dzikir akan memadamkan penyakit-penyakit batin seperti takabur, riya, hasud, buruk sangka, dengki, hianat, menipu, cinta pujian dan lain sebagainya ( Naskah hal. 39). Dzikir bisa menghilangkan kemaksiatan dan bisikan jiwa yang kebanyakan mengajak kepada nafsu syahwat.
    3. Dzikir menghilangkan malapetaka serta mencegah diri dari ditunggani oleh syaitan.

            Yang paling penting adalah bahwa dzikir merupakan kunci hal-hal yang ghaib. Dengan dzikir maka kecintaan terhadap nama yang dijadikan bahan dzikir akan menyatu. Akhirnya MS menyatakan bahwa faidah-faidah dzikir tidak akan bisa terangkum karena seorang yang dzikir adalah menduduki hak Allah SWT. rahasianya ataupun ilmunya (Naskah hal. 41). Demikianlah betapa pentingnya makna dan faidah dzikir bagi seorang sufi dalam mengarungi dan menjalani kehidupannya.

 

G. KESIMPULAN

  1. A.    Kesimpulan

Dari hasil penelitian yang telah dilakukan terhadap naskah al Minah al Saniyyah dapat diambil suatu kesimpulan, yaitu:

  1. Naskah sebagai peninggalan tertulis mempunyai kedudukan yang penting dalam menyampaikan informasi yang lebih jelas dan luas tentang kehidupan manusia di masa lampau.
  2. Naskah al Minah al Saniyyah  merupakan salah satu naskah dari sekian judul naskah yang berhasil diinventarisasi dari kalangan masyarakat pecinta naskah.
  3. 3.                  Naskah al Minah al Saniyyah merupakan  naskah  tunggal (codex Unius). Hal ini didasarkan atas penelitian beberapa katalogus naskah  Sunda yang ada di Indonesia.
  4. Fokus penelitian terhadapnaskah al Minah al Saniyyah  pada edisi teks dan kandungan teks.  
  5. Dari hasil membaca, memahami maksud isi teks al Minah al Saniyyah kemudian ditambah dengan membaca beberapa referensi yang berkaitan dengan masalah yang terkandung dalam isi teks, maka dapat diketengahkan beberapa kesimpulan:
    1. Isi teks al Minah al Saniyyah tentangmacam-macam maqâm dalam tasawuf, taubat dan zuhud.
    2. Taubat sebagai perhentian awal di jalan menuju Allah. Pada tingkat terendah, taubat menyangkut dosa yang dilakukan jasad atau anggota-anggota badan. Pada tingkat menengah, disamping menyangkut dosa yang dilakukan jasad, taubat menyangkut pula pangkal dosa-dosa seperti dengki, sombong, dan riya. Pada tingkat yang lebih tinggi, taubat menyangkut usaha menjauhkan bujukan setan dan menyandarkan jiwa akan rasa bersalah.
    3. Zuhud pada umumnya dipahami sebagai ketidaktertarikan pada dunia atau harta benda.
    4. Perbuatan-perbuatan yang harus dilakukan oleh seorang sufi adalah meninggalkan perbuatan yang mubah, mengerjakan sesuatu yang sunat, menjauhi riya, tidak menyakiti orang lain, menghindari ghibah, tidak memakan makanan yang tidak halal, merasa malu, tidak menipu orang lain , jujur,  dan selalu melakukan shalat malam dan shalat berjamaah.
    5. Gagasan tentang penyatuan  diri antara khaliq dengan makhluknya (wahdah al-wujud)

 

  1. B.     Saran-saran

Berdasarkan temuan-temuan yang diperoleh dalam penelitian ini, maka peneliti ingin menyampaikan saran-saran kepada calon peneliti naskah, sebagai berikut:

  1. Naskah-naskah  tentang Islam yang terdapat di kalangan masyarakat jumlahnya begitu banyak sehingga membutuhkan beberapa peneliti untuk menelitinya.
  2. Naskah-naskah yang terdapat di kalangan masyarakat sebaiknya dikaji terlebih dahulu secara filologis, sebelum dikaji kandungan isinya.

Dengan berakhirnya saran ini, maka berakhir pula pembahasan dalam penelitian ini, mudah-mudahan hasil akhir penelitian ini ada manfaatnya bagi para pembaca. Amiin  

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Anwar, Rosihan dan Mukhtar Solihin, ,2000,  Ilmu Tasawuf, Bandung: Pustaka Setia

 

Baried, St Baroroh, dkk. 1994. Pengantar Teori Filologi. Yogyakarta : BPPF Seksi Filologi Fakultas Sastra Universitas Gadjah Mada.

 

Behrend, T.E.1998. Katalog Induk Naskah-naskah Nusantara Jilid 4 . Jakarta: Yayasan Obor Indonesia.

 

Bruinessen,  Martin Van. 1999. Kitab Kuning Pesantren dan Tarekat, Bandung:Mizan.

 

Cik Hasan Bisri, 1997. Penuntun Penyusunan Rencana Penelitian dan Penulisan Skripsi, Bidang Ilmu Agama Islam . Bandung: Ulul Albab Press.

 

Dhofier, Zamakhsyari, 1994. Tradisi Pesantren, Studi tentang pandangan hidup kyai. Jakarta:LP3ES

 

Desriyanto, Fahmi, 1993. Kitābu Tariqi Bayāni l-Haqqi l-Mubīn, Edisi Diplomatik Naskah dan Telaah Isi Teks, Skripsi. Fakultas Sastra Univertitas Indonesia.

 

Djamaris, Edwar, 1977. Filologi dan Cara Kerja Filologi. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.

 

……………….., 1990. Menggali Khasanah Sastra Melayu Klasik. Jakarta:Balai pustaka

 

……………….., 1991 Tambo Minangkabau. Jakarta: Balai Pustaka

 

……………….., 2000. Metode Penelitian Filologi. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.

 

Ekadjati, Edi Suhardi. 1988. Naskah Sunda:Inventarisasi dan Pencatatan Bandung: Lembaga Penelitian UNPAD bekerja sama dengan The Toyota Fondation.

 

……………………., 1999. Direktori Naskah-Naskah Nusantara. Jakarta: Yayasan  Obor Indonesia.

 

……………………. dan Darsa, Undang A. 1999. Jawa Barat Koleksi Lima Lembaga. Jakarta:Yayasan Obor Indonesia.

 

Fathurrahman, Oman. 1999. Tanbīh al-Māsyī, Menyoal Wahdatul Wujud. Bandung: Mizan.

 

Hamidi, Muhammad. 2003. Mitos-Mitos dalam Hikayat Abdulkadir Jailani. Jakarta:Yayasan Naskah Nusantara (Yanasa) dan Yayasan Obor Indonesia.

 

Hermansoemantri, Emuch. 1986 Identifikasi Naskah. Bandung: Fakultas Sastra

Universitas Padjadjaran Bandung.

 

Hilal, Ibrahim. 2002,  Tasawuf Antara Agama dan filsafat,  terjemahan Ija Suntana dan E Kusdian, Bandung: Pustaka Hidayah.

 

Ikram, Achadiati, 1997. Filologi Nusasntara. Jakarta: Pustaka Jaya.

 

Keputusan Bersama Menteri Agama dan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Pedoman Transliterasi Arab Latin. Nomor 158  tahun 1987 dan nomor 0543b/UI 1987.

 

Lubis, Nabila, 1996, Metode, Kritik Teks, dan Penelitian Filologi. Jakarta: Forum Kajian bahasa dan Sastra Arab Fakultas Adab IAIN Jakarta.

 

Nasution, Harun. 1972, Teologi Islam Aliran-aliran Sejarah Analisa Perbandingan, Jakarta: UI Press.

 

Mass, Paul, 1972. Textual Critisim, London; Oxford University.

 

Muhadjir, Noeng. 2000. Metodologi Penelitian Kualitatif. Yogyakarta: Rake Sarasin.

 

Munawwir, Ahmad Warson, 1997. Kamus bahasa Arab-Indonesia. Surabaya:Progresif.

 

Mustapa Hasan,  Naskah Wawacan Nasehat Haji Hasan Mustapa

 

……………………, Naskah  Bab –Adat-adat Urang Priangan jeung Sunda liana ti eta.

 

………………….., Naskah Martabat Tujuh

             

Raharjo, Dawam. 1985 Insan Kamil, Konsepsi Manusia Menurut Islam, Jakarta:Grafiti Press.

 

Rice, Cyprian, 2002. Sufi-sufi Persia.  Dialihbahasakan oleh Nurudin Hidayat. Bandung: Pustaka Setia

 

Rufaidah, Eva, 2003. Perkembangan kehidupan Keagamaan Masyarakat Muslim perkotaan Bandung 1906-1930an. Tesisi Program Magister Sejarah, UGM.

 

Rosisdi, Ajip, 1989. Haji Hasan Mustapa Jeung Karya-Karyana. Bandung:  Penerbit Pustaka.

 

Robson, S.O, 1978. Pengkajian Sastra-sastra Tradisional Indonesia. Bahasa dan Sastra IV,6.

 

……………, 1994. Prinsip-prinsip Filologi Indonesia . Jakarta Pusat Pembinaan dan Pengembangan Pdan K

 

Sawu. 1985. Kedudukan Filologi di antara Ilmu-ilmu lain. Pusat penelitian dan  Pengembangan Bahasa.

 

Sevilla, Consuelo G. dkk, 1993. Pengantar Metode Penelitian.Jakarta:UI Press.

 

Schimel, Annimarrie. 1986, Mystical Dimension of Islam, terjemahan Sapardi Djoko Damono, Jakarta: Pustaka Firdaus.

 

Soebadio, Hariyati, 1996.  Tradisi Tulis Indonesia. Dalam makalah simposium Fakultas Sastra Universitas Indonesia 4-5 Juni di Jakarta.

 

Sudjiman Panuti. 1995. Filologi Melayu. Jakarta: Pustaka Jaya.

 

Sutrisno, Sulastin. 1981. Relevansi Studi Filologi. Pidato Pengukuhan Guru Besar

dalam ilmu filologi UGM.

 

…………………, 1984. Hikayat Hang Tuah Analisis Struktu dan Fungsi,   Yogyakarta University Press.

 

Solihin, M. 2003. Tasawuf Tematik: Membedah tema-tema penting tasawuf. Bandung: Pustaka  Setia.

A.     

B.     Teeuw, A, 1984. Sastra dan Ilmu Sastra:Jakarta:Pustaka Jaya.

 

Van Ronkel, 1908. Supplement to the Catalogue of the Arabic Manuscript: Museum of the Batavia Society of the arts and sciences.

 

Zoest, Aart Van. 1993. Semiotika, tentang tanda, cara kerjanya dan apa yang kita lakukan dengannya. Diterjemahkan oleh Ani Soekowati. Jakarta:Yayasan Sumber Agung.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s